California sports-betting initiatives crushed at polls

California sports-betting initiatives crushed at polls

Dua referendum pemilih di seluruh negara bagian yang terpisah tentang taruhan olahraga yang disahkan di California secara resmi gagal pada hari Selasa, secara efektif menempatkan negara bagian itu kembali ke blok awal sehubungan dengan menyetujui formulir perjudian populer yang sudah tersedia di banyak negara bagian AS lainnya.

Kegagalan ganda dari tindakan taruhan olahraga dipastikan beberapa minggu yang lalu dalam menghadapi sentimen negatif besar-besaran oleh para pemilih, yang membuat para pendukung perusahaan dari kedua inisiatif untuk menghentikan pengeluaran politik untuk tindakan tersebut. Proposisi 27 saja menghasilkan pengeluaran iklan berbasis referendum paling mahal dalam sejarah politik Amerika. Namun, yang lebih mengejutkan adalah bagaimana kedua inisiatif tersebut didukung oleh para pemilih di California, yang sejauh ini merupakan negara bagian terpadat di AS.

Proposisi 26 akan melegalkan taruhan olahraga langsung di tempat-tempat ritel tertentu, hampir secara eksklusif di dalam kasino suku negara bagian, ditambah beberapa gerai pari-mutuel. Dengan beberapa suara yang masih harus dihitung, Prop 26 gagal dengan selisih lebih dari 2:1; penghitungan terbaru menunjukkan pihak “Tidak” menerima lebih dari 70% suara.

Proposisi 27, yang akan melegalkan taruhan olahraga online, bernasib lebih buruk, kalah kira-kira 5:1. Hanya 17% pemilih California yang menyetujui inisiatif tersebut, yang didanai dan didukung oleh beberapa perusahaan taruhan olahraga Amerika terkemuka, termasuk BetMGM, DraftKings, dan FanDuel.

Para pemilih yang terkena dampak negatif perang industri

Mengapa tindakan taruhan olahraga gagal begitu menyedihkan pada hari Selasa adalah studi kasus dalam salah urus gambar. Prop 26 taruhan olahraga langsung diperjuangkan oleh kelompok garis keras dari negara-negara suku California pemilik kasino (dan diam-diam didukung oleh banyak negara suku lainnya), yang telah lama mengamati pasar taruhan olahraga, tetapi hanya jika kasino suku menerima eksklusivitas de facto di negara. Seperti yang kami laporkan pada bulan Agustus, Prop 26 tidak hanya memblokir kamar kartu California untuk bergabung dengan pasar taruhan olahraga langsung, tetapi juga secara diam-diam memasukkan pil racun ke dalam bahasanya yang dirancang untuk memberi suku kekuatan penegakan hukum ekstra terhadap kamar.

Koalisi hardcore menggunakan taktik yang agak mirip terhadap pendukung Prop 27, menghabiskan ratusan juta dolar untuk iklan negatif yang dirancang untuk menjelekkan taruhan olahraga online. Pengeluaran negatif besar-besaran mungkin telah bekerja terlalu baik, dalam mengungkap perpecahan dan keserakahan di antara semua calon pemangku kepentingan taruhan olahraga California. Banyak outlet berita utama menolak untuk mendukung Prop 26 atau Prop 27, dan para pemilih akhirnya menolak kedua inisiatif tersebut. California adalah satu-satunya dari tujuh negara bagian AS di mana pemilih telah menolak tindakan taruhan olahraga.

“Saya belum pernah melihat kegagalan sebesar ini dalam karir saya,” kata analis industri Macquarie Group, Chad Beynon kepada Financial Times. “Jika mereka hampir tidak berhasil 30 persen [of votes] dengan ratusan juta dihabiskan, berapa banyak lagi yang harus mereka keluarkan untuk menyelesaikannya? Kami bisa dibilang lebih jauh dari taruhan olahraga legal [in California] daripada kami sebelum kampanye.”

Pelajaran yang tidak dipelajari segera setelah kegagalan proposisi

Perpecahan yang menandai kegagalan Prop 26 dan Prop 27 tetap terlihat ketika kerugian inisiatif menjadi resmi pada Selasa malam. “Perusahaan-perusahaan luar negara ini menjadi arogan,” kata Dan Little, kepala urusan antar pemerintah di San Manuel Band of Mission Indians, kepada Times. “Mereka memainkan tangan mereka secara berlebihan – mereka bisa bekerja dengan kami dan mereka tidak – dan mereka kalah total.”

Negara San Manuel adalah salah satu pemimpin koalisi suku yang berupaya memperluas kedaulatan yang diklaim atas bentuk perjudian tertentu menjadi taruhan olahraga. “Ini adalah serangan langsung terhadap kedaulatan suku kami,” kata Regina Cuellar, ketua suku Shingle Springs Band of Miwok Indians, kepada KCRA California bulan lalu. Namun, taruhan olahraga saat ini tidak termasuk dalam bentuk perjudian yang diizinkan berdasarkan IGRA AS (Undang-Undang Pengaturan Permainan India). Kelalaian itu sebagian besar bersifat historis, tetapi legislator federal belum mengambil tindakan hingga saat ini untuk bertindak atas klaim negara-negara suku di sektor itu.

Persimpangan antara taruhan olahraga dan hak permainan suku sudah menjadi subjek tuntutan hukum di negara bagian AS lainnya yang berpenduduk padat, Florida, di mana Suku Seminole secara singkat meluncurkan layanan taruhan olahraga langsung berdasarkan perjanjian dengan negara bagian. Namun, tuntutan hukum dengan cepat memaksa Suku Seminole untuk menghentikan layanan tersebut sambil menunggu penyelesaian tindakan tersebut.

Kegagalan besar-besaran kotak suara California juga menunjukkan bahwa jalan terbaik ke depan tetap negosiasi dalam badan legislatif negara bagian. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh negosiasi gagal selama satu dekade yang melibatkan kemungkinan legalisasi poker online California, berbagai pihak bercokol di posisi dan klaim mereka dan tetap menemui jalan buntu. Semua pihak telah berakhir sebagai pecundang. Populasi besar California tetap dibekukan dari formulir perjudian legal yang tersedia di banyak negara bagian lain, dan baik calon pemangku kepentingan maupun negara bagian kehilangan pendapatan yang sangat diinginkan. Perkiraan industri oleh Eilers & Krejcik adalah bahwa taruhan olahraga yang dilegalkan di California akan menghasilkan sekitar $ 3 miliar pendapatan tahunan.

Author: Philip Anderson