Chelsea make it to the UCL 16, however run isn’t easy

Chelsea make it to the UCL 16, however run isn't easy

Selasa malam di Austria, Chelsea mengalahkan FC Salzburg 2-1, mengamankan tempat pemenang grup di babak sistem gugur Liga Champions.

Di pertengahan babak pertama, Mateo Kovacic dari tim tamu mencetak gol pertama pertandingan, tetapi Junior Adamu menyamakan skor tiga menit kemudian. Namun pada menit ke-64, gol sensasional dari Kai Havertz memberi kemenangan bagi The Blues, menempatkan mereka di puncak Grup E dan di luar jangkauan lawan mereka. Untuk penawaran taruhan olahraga teratas, lihat halaman web kami.

Untuk mengetahui siapa yang akan menemani Chelsea ke babak 16 besar, Dinamo Zagreb akan mengunjungi Stamford Bridge seminggu dari Rabu, sementara Salzburg akan menyelesaikan penyisihan grup Liga Champions dengan bertandang ke AC Milan pada minggu berikutnya.

Dengan gol luar biasa pada hari Selasa di Austria untuk mengalahkan Salzburg 2-1 di Grup E, Havertz memastikan tempat Chelsea di babak 16 besar. Penyerang Jerman, yang juga mencetak gol penentu kemenangan di final Liga Champions 2021 dan Piala Dunia Klub FIFA 2022, memberi Chelsea gol penting lainnya setelah Salzburg mengancam untuk menghapus defisit di babak pertama untuk meningkatkan peluang kualifikasi mereka sendiri.

Spanduk Kasino Winz.io

Dengan Adamu menyamakan skor empat menit memasuki babak kedua untuk membatalkan gol Kovacic di menit ke-23, Salzburg mendapatkan momentum dan siap untuk memperpanjang rekor kandang tak terkalahkan mereka di semua kompetisi menjadi 41 pertandingan. Tapi di menit ke-64, Havertz mengejutkan penonton tuan rumah dan memberi Chelsea kemenangan dengan upaya kaki kiri dari jarak 20 yard yang mengalahkan Philipp Kohn di gawang setelah membentur bagian bawah mistar gawang.

Chelsea harus mengalahkan Dinamo Zagreb di kandang pada matchday enam jika mereka kalah dari juara Austria untuk menjamin kualifikasi mereka. Dengan golnya, Havertz mengakhiri kemungkinan pertandingan final yang menegangkan, saat Graham Potter memperpanjang rekor tak terkalahkannya sebagai manajer Chelsea menjadi sembilan pertandingan sejak menggantikan Thomas Tuchel pada September.

Awal musim panas ini, Chelsea membuat heboh dengan mengakuisisi Raheem Sterling dari Manchester City seharga £47,5 juta. Namun, penyerang Inggris itu melewatkan peluang penting lainnya di Salzburg. Pemain berusia 27 tahun itu hanya mencetak satu gol dalam 10 pertandingan terakhirnya untuk klub, dan tampaknya dia tidak akan mematahkan laju itu karena pasukan Graham Potter kehilangan banyak peluang untuk memenangkan pertandingan dengan mudah.

Kasino MENANG BESAR

Karena Potter memilih untuk menggunakan pertahanan tiga orang di Austria, Sterling harus bermain sebagai bek sayap kiri dalam situasi khusus ini. Performa terbaik dari seorang pemain yang mengalami performa terbaiknya di City dalam posisi yang lebih maju atau sebagai penyerang tengah di bawah Pep Guardiola tidak mungkin dilakukan ketika mereka bermain melebar, di mana mereka memiliki tanggung jawab yang lebih defensif.

Sterling telah secara eksplisit diinstruksikan oleh Potter untuk tetap selebar mungkin untuk memperpanjang lapangan, dan Christian Pulisic menerima instruksi yang sama di sayap kanan, tetapi strategi taktis meniadakan poin terkuat Sterling. Bagi Chelsea untuk memperebutkan penghargaan musim ini, Sterling harus berkontribusi lebih banyak, oleh karena itu tantangan Potter adalah mencari cara untuk mengekstrak lebih banyak dari salah satu pemain terbaiknya.

Berita kami dipersembahkan oleh editor CasinoDaddy. Jika Anda mencari lebih banyak konten dari mereka, lihat ulasan di halaman kami untuk kasino taruhan olahraga terbaik musim gugur ini.

Sejak juara Austria memiliki kapasitas untuk mengidentifikasi bakat muda, mengembangkan mereka, dan kemudian mentransfer pemain tersebut ke klub yang lebih besar di divisi yang lebih kompetitif, Salzburg diakui sebagai salah satu tim rekrutmen terbaik di Eropa.

Kasino Sportsbet.io

Secara khusus, Erling Haaland, yang mencetak gol pada debutnya di Liga Champions saat remaja setelah bergabung dari Molde, menonjol di antara daftar pemain masa lalu mereka yang luar biasa. Namun, bersama dengan Haaland, Salzburg juga telah membuka jalan bagi individu seperti Sadio Mane, Dayot Upamecano, Takumi Minamino, dan Karim Adeyemi untuk sukses di tempat lain.

Penyerang Slovenia berusia 19 tahun Benjamin Sesko dianggap sebagai hal hebat berikutnya dan telah dikaitkan dengan klub mitra Red Bull RB Leipzig, tetapi pelatih Matthias Jaissle memilih untuk menurunkannya sebagai pengganti karena kinerja 21 tahun. -striker lama Adamu. Pemain internasional dari Austria, yang memiliki delapan gol dalam sembilan pertandingan domestik terakhirnya, menjadi starter melawan Chelsea dan memberi pelatihnya sesuatu untuk menghibur dengan mencetak gol penyeimbang di awal babak kedua. Baik Adamu dan Sesko siap untuk transfer ke tim yang lebih besar, dan gelandang Luka Sucic dan bek Strahinja Pavlovic juga membuat dampak yang signifikan.

Dengan usia rata-rata 22 tahun, starting lineup Salzburg memiliki usia rata-rata terendah di Liga Champions sejak 2009. Satu-satunya tim yang pernah menurunkan tim muda dalam kompetisi adalah Arsenal (2009) dan Ajax (2003 dan 2004).

Author: Philip Anderson