How do Vinicius JR and Dembele compare before El Classico?

How do Vinicius JR and Dembele compare before El Classico?

Ousmane Dembele pasti merasa seperti sedang berjalan di udara pada akhir perjalanan kemenangan terakhir Barcelona ke Santiago Bernabeu pada bulan Maret, dengan dunia di kakinya. Sebaliknya, Vinicius Jr. dapat dimaafkan karena merengek bahwa hidup baru saja memberinya pukulan yang buruk dan telah membuatnya keluar jalur.

Kedua pemain sayap kemungkinan akan menjadi pemain penting untuk tim masing-masing ketika El Clasico kembali ke stadion megah Real Madrid akhir pekan ini, jadi penting untuk memeriksa bagaimana mereka menanggapi kemenangan 4-0 Barcelona yang luar biasa dan bagaimana mereka bermain, berkembang, dan menangani akibatnya. malam yang mendebarkan dalam pertandingan sepak bola terbesar di dunia.

Dembele dalam performa yang luar biasa dan penting melawan Los Blancos pada bulan Maret ketika Barcelona mencoba untuk melakukan tantangan gelar akhir yang mustahil dan terlihat bagus untuk mengalahkan Eintracht Frankfurt yang biasa-biasa saja di perempat final Liga Europa. Keyakinan Xavi yang konstan, berani tapi mungkin tak terduga, pada pemain internasional Prancis itu dibalas dengan dua assist untuk memecah permainan berkat umpan silang yang ditandukkan Pierre-Emerick Aubameyang dan Ronald Araujo. Selain itu, pemain internasional Prancis memiliki peran yang baik dalam gol ketiga.

Kasino Sportsbet.io

Dengan dua gol dan empat assist dalam lima pertandingan LaLiga Madrid sebelumnya, Vinicius telah bersiap menghadapi Barcelona, ​​yang telah dihancurkannya dalam kemenangan 2-1 di Camp Nou enam bulan sebelumnya. Vinicius juga umumnya salah satu pemain Madrid yang lebih hidup. Dia bersih melalui gol Marc-Andre ter Stegen pada satu titik.

Perbandingan antara dulu dan sekarang sangat mencolok: Vinicius luar biasa, mendapatkan kepercayaan diri dan otoritas; Dembele mudah ditebak, ceroboh, dan sering memberikan bola sehingga dia hampir menjadi beban. Menyusul kemenangannya di Piala Dunia, pemain Prancis itu hanya menyumbang dua assist dan dua gol dalam 11 pertandingan terakhir Barcelona, ​​kalah dari Frankfurt dan melihat defisit 12 poin antara klub Xavi dan Los Blancos pada malam Maret itu bertambah menjadi 13 poin pada saat musim dimulai. lebih. Sangat mengecewakan.

Vinicius? Pemain berusia 21 tahun saat itu menunjukkan bahwa dia terbuat dari “barang yang tepat”. Pemuda dari Sao Goncalo dekat Rio de Janeiro mencetak atau memberi assist pada 11 gol setelah Clasico yang menghancurkan, termasuk gol kemenangan melawan Liverpool di final Liga Champions, saat Madrid meraih gelar ganda LaLiga dan Liga Champions kedua mereka dalam 64 tahun.

Kasino MENANG BESAR

Dembele kembali ke performa terbaiknya musim ini dengan dua assist dan dua gol hingga sebulan lalu. Dia bermain selama 12 menit saat dalam layanan internasional untuk Prancis, mengalami sedikit kelebihan otot, dan untuk sementara, istrinya melahirkan anak pertama mereka. Sejak itu, bentuk fisiknya menghilang. Selain itu, ia hanya membantu Robert Lewandowski dengan satu gol sejauh musim ini. Apa yang seharusnya menjadi kemitraan yang bermanfaat, mungkin pemenang trofi, sekarang kering.

Mari kita kembali ke pemain bintang Madrid. Ada banyak tekanan pada superstar yang sedang naik daun ini sejak Casemiro meninggalkan skuat, Karim Benzema hanya tampil dua kali dalam lima minggu, tim terus menyerah mencetak gol di kandang, dan Thibaut Courtois tiba-tiba absen dengan bek belakang. Masalah.

Vinicius telah menjawab tantangan tersebut dengan mencetak gol atau memberikan assist di semua kecuali dua dari 12 pertandingan Madrid musim ini. Jika Anda menambahkan statistik dan fakta yang disebutkan di atas, ada bukti bahwa Dembele tidak dalam kondisi terbaik untuk memberi dampak pada bek sayap Madrid Ferland Mendy atau Dani Carvajal atau untuk mengubah El Clasico menguntungkan Barcelona.

Sangat penting untuk mempertimbangkan bagaimana setiap pemain mewakili situasi terkini dari klub masing-masing ketika membandingkan keduanya. terutama Dembele. Tanpa diragukan lagi, Xavi adalah pemain yang ketajaman, kecerdasan, keuletan, keberanian, dan kecakapan teknisnya melonjak ketika dikombinasikan dengan sistem yang cerdas, terorganisir dengan baik, dan cerdas. Namun, timnya saat ini bermain sepak bola yang tampaknya tidak terorganisir. Bola digerakkan ke depan dengan harapan salah satu pemain spesial akan membuat permainan spesial di antara sekelompok pemain yang kompeten, beberapa di antaranya sangat baik.

Spanduk Kasino 18bet

Selain tidak memainkan permainan posisi yang diperkenalkan Pep Guardiola di Camp Nou dan bahwa Xavi telah menghabiskan sebagian besar waktunya hampir satu tahun untuk mencoba mengajar para siswa saat ini, Barcelona telah berjuang selama berminggu-minggu untuk menghasilkan penguasaan bola berkualitas tinggi.

Dembele penting di sini. Tidak ada yang pernah mempertanyakan bakat, kecepatan, dribbling dua kaki, menembak, atau kemampuannya untuk berlari dari awal berdiri hingga kecepatan yang menakjubkan dengan bola di tangannya atau dijalankan oleh pemain bertahan seolah-olah mereka tidak ada di sana. Namun, harus ada fokus pada konsistensinya, bagian yang terkadang kurang.

Dembele telah mengalami kemunduran sekarang, apakah itu karena penurunan fisik, kehilangan kepercayaan diri, atau hanya menjadi seorang pemuda yang lelah berurusan dengan efek memiliki anak sulung di rumah dan tidur menjadi komoditas yang semakin berkurang. Dengan buruk. Selain itu, ia tidak memiliki rutinitas yang luar biasa dan ketat, seperti tim Xavi.

Tidak ada yang bisa dilakukan selain menunggu Dembele kembali ke jalurnya jika dia tidak sehat. Itu tidak baik untuk Barcelona. Jika pemain kunci mereka tidak bugar, tim di sekitarnya menghasilkan sepak bola yang kasar, make-it-as-we-along alih-alih permainan baja, menarik, dan tangguh yang sebelumnya mereka lakukan dengan berulang kali mengikuti beberapa tuntutan dan prinsip bermain penting sampai lawan tidak bisa mengikuti.

Sebuah studi kasus yang sangat berbeda adalah Vinicius. Dia liar, menghibur, dan diberkahi dengan beberapa kemampuan luar biasa dan langka ketika dia pertama kali tiba, dan untuk beberapa bulan pertama setelah itu. Namun, dia tidak stabil secara mental atau tidak nyaman melakukan berbagai tugas tim yang dibutuhkan seorang striker sisi kiri dalam tim 4-3-3 yang penuh dengan pemenang elit dan kompetitif.

Spanduk Kasino JustBit.io

Dembele dan Vinicius bertentangan, seperti yang ditemukan Vinicius. Pemain Brasil itu memperhatikan, menerima, bekerja lebih keras, dan mempraktikkan keterampilan yang telah dipelajarinya dari Casemiro, Luka Modric, dan Karim Benzema. Intuitif, kecepatan tinggi, keindahan teknis sepersekian detik dari permainan Vinicius tidak berkurang sama sekali, tetapi ia telah menyalurkan semuanya untuk meningkatkan orang-orang di sekitarnya dan memastikan kesuksesan tim.

Sejujurnya, Xavi bisa melakukan jauh lebih buruk daripada memberikan Dembele DVD Vinicius lama setelah menonton betapa menakjubkannya untuk ditonton. Clasico tandang akan menjadi kesempatan ideal bagi pemain Prancis itu untuk membangkitkan kembali dan memukau penonton yang menonton. Tetapi dari sudut pandang ini, tampaknya Vinicius akan mendapat banyak penghargaan atas kemampuannya untuk menggabungkan bakat, atletis yang luar biasa, pembelajaran, dan pertumbuhan pribadi untuk kepentingan Real Madrid. Hari Vinicius bisa jadi hari Minggu.

Author: Philip Anderson