How Morocco’s coach renovated the team

How Morocco's coach renovated the team

Akhir 60-an adalah saat Fatima Reragui lahir. Dia tidak pernah bepergian ke luar negeri untuk menyaksikan putranya Walid bermain secara profesional. Walid menghabiskan waktu dengan tim seperti Toulouse dan Ajaccio di divisi Prancis. Dia juga membuat 45 penampilan untuk Maroko. Bahkan di Paris, di mana dia tinggal dan di mana Walid lahir 47 tahun yang lalu ketika dia tampil. Tidak pernah sekalipun.

Dia telah berada di Doha sejak awal Piala Dunia FIFA, dan FA Maroko telah merawatnya dan semua kerabat pemain dan karyawan yang berkunjung. Dia tidak diragukan lagi adalah jimat keberuntungan putranya, bisa dikatakan adil.

Kisah Walid Reragui dalam kompetisi ini adalah dongeng sepakbola. Mantan bek kanan itu tidak menyangka bahwa delapan bulan sebelumnya ketika Atlas Lions lolos ke Qatar 2022, dia akan duduk di bangku cadangan tim nasional untuk kompetisi tersebut. Ada pembicaraan tentang dia mengambil alih sebagai pemimpin menggantikan Vahid Halilhodzic, tetapi pembicaraan itu tidak pernah terwujud. Namun pada hari Rabu, ia akan melawan Prancis asuhan Didier Deschamps untuk memperebutkan satu tempat di final Piala Dunia.

Di perkebunan dewan Montconseil di Corbeil-Essonnes, sebuah lingkungan di selatan Paris, Reragui dibesarkan. Ayahnya, seorang tukang bangunan, hanya ingin agar anaknya berprestasi di sekolah. Walid kemudian mengambil tindakan itu. Dia cerdik, setelah menyelesaikan studi sarjananya sebelum mendaftar di universitas untuk belajar ekonomi.

Sementara itu, Rudi Garcia, mantan manajer Lille, AS Roma, dan Lyon yang memulai karir manajerialnya bertahun-tahun lalu di Corbeil, meraih kesuksesan di level bawah, naik dari divisi lima hingga Ligue 1.

Garcia akan memberikan komentar untuk televisi Prancis untuk pertandingan paling krusial temannya pada hari Rabu di Stadion Al Bayt.

Reragui selalu berencana menjadi manajer begitu dia pensiun dari bermain, menurut semua orang yang mengenalnya atau pernah berinteraksi dengannya sepanjang karier bermainnya, termasuk striker Prancis Olivier Giroud, yang berpartisipasi dalam satu kamp pelatihan pramusim bersamanya pada 2007 di Grenoble.

“Dia sangat cerdas, jauh di atas rata-rata. Dan dia disukai oleh setiap pemain di setiap ruang ganti. Keterampilan sosialnya luar biasa, ”Roland Courbis, yang mengawasinya di Ajaccio, mencatat hal ini.

Kemampuan interpersonal Reragui, bersama dengan kefasihannya dalam bahasa Prancis, Arab, dan Inggris, membuatnya meyakinkan Hakim Ziyech dan Noussair Mazraoui untuk bergabung kembali dengan tim nasional. Mereka berdua menolak untuk berpartisipasi dalam tim Halilhodzic. Mereka kembali setelah berbicara dengan Reragui, dan sekarang mereka memainkan peran penting dalam perjalanan yang menakjubkan ini.
Reragui memenangkan Liga Champions Afrika bersama WAC Casablanca, mengalahkan Al-Ahly 2-0 pada Mei, sebelum menghadapi Maroko setelah kepergian Halilhodzic. Dia menggunakannya sebagai cara untuk membuktikan pada dirinya sendiri bahwa dia siap untuk lebih. Dia tidak mengantisipasi menggantikan Halilhodzic pada bulan Agustus, begitu dekat dengan dimulainya Piala Dunia, tetapi dia memanfaatkan kesempatan itu.

Penting untuk dicatat bahwa Reragui tidak langsung berada di bawah tekanan untuk tampil baik di Qatar; satu-satunya harapan dalam kontraknya adalah membuatnya setidaknya mencapai semifinal Piala Afrika 2024. Piala Dunia dulunya dianggap sebagai bonus, tapi sekarang tidak lagi.

14 dari 26 pemain yang dipanggil manajer bukanlah penduduk asli Maroko; beberapa bahkan berkompetisi di tingkat muda untuk negara asalnya (Kanada, Prancis, Belgia, Belanda, Spanyol, dan Italia) sebelum memutuskan untuk bermain untuk negara orang tua atau kakek nenek mereka. Kunci kesuksesan Reragui adalah kemampuannya menyatukan orang-orang ini dan menciptakan tim yang kohesif.

Imran Louza dan Amine Harit, dua starter Maroko, cedera sebelum turnamen, yang merupakan kemunduran besar. Namun, Reragui mengumpulkan skuad, mengidentifikasi pemain pengganti yang tepat, dan menemukan jawaban.

Struktur pertahanan 4-3-3-nya bagus, dan timnya terlatih dengan baik dengan setiap pemain memahami posisi spesifiknya. Dengan hanya kebobolan satu gol dalam lima pertandingan, Maroko memiliki pertahanan terbaik dalam kompetisi. Mereka sangat mengandalkan Boufal dan Ziyech saat menguasai bola. Tetapi mereka tidak akan membuat perubahan apa pun karena berfungsi.

Author: Philip Anderson