The Dutch are off to a good start. Will they keep it up?

The Dutch are off to a good start. Will they keep it up?

Belanda memulai kampanye Piala Dunia mereka dengan kemenangan 2-0 atas Senegal di stadion Al Thumama, menyiapkan potensi pertarungan kejuaraan Grup A melawan Ekuador pada hari Jumat. Untuk pesta taruhan olahraga, periksa CasinoDaddy!

Juara Afrika dikalahkan dengan margin yang nyaman berkat gol dari Cody Gakpo dan Davy Klaassen di lima menit terakhir. Belanda sekarang harus mengalahkan Qatar di pertandingan berikutnya untuk menjaga impian mereka melaju ke babak kedua tetap hidup.

Dengan menyiapkan kemenangan 2-0 untuk Belanda melawan Senegal di pertandingan pembuka Grup A mereka, Cody Gakpo menunjukkan reputasinya sebagai salah satu penyerang muda paling dicari di Eropa. Gakpo, pemain depan PSV Eindhoven, hampir bergabung dengan Manchester United selama musim panas dan masih dalam radar mereka memasuki jendela transfer Januari. Pemain berusia 23 tahun itu juga memastikan tim Louis van Gaal memulai dengan kemenangan dalam pertandingan Piala Dunia pertamanya, memberi mereka keuntungan dalam upaya mereka untuk memenangkan grup mereka dan maju ke babak berikutnya.

Gakpo memasuki area penalti Senegal terlambat dan menyundul umpan silang Frenkie de Jong melewati Edouard Mendy yang enggan di gawang untuk juara Afrika saat pertandingan tampaknya menuju kebuntuan 0-0. Belanda gagal memberi dampak melawan skuad Senegal tanpa jimat mereka yang cedera Sadio Mane setelah Van Gaal menggunakan Gakpo dalam peran yang lebih dalam sepanjang pertandingan. Namun, menjuarai grup berarti menghindari potensi pertandingan melawan Inggris, sehingga tiga poin bisa menjadi krusial bagi Belanda. Davy Klaassen membuat skor menjadi 2-0 di detik-detik akhir waktu tambahan dengan memanfaatkan kesalahan Mendy lainnya. Juara grup kemudian dijadwalkan untuk menghadapi runner-up Grup B, yang kemungkinan besar berada di Wales atau Amerika Serikat.

Spanduk Kasino Winz.io

Senegal, meski memiliki beberapa peluang di babak kedua, tidak menunjukkan bahwa mereka bisa melaju melewati perempat final di Qatar untuk menjadi tim Afrika pertama yang melakukannya. Laga yang menentukan masa depan mereka dijadwalkan berlangsung melawan Ekuador pada Selasa.

Absennya Sadio Mane dari Qatar 2022, yang kami perkirakan akan menjadi pukulan telak bagi Senegal, membuat skuat Aliou Cisse tidak efektif dalam menyerang. Tanpa lini depan Bayern Munich, Senegal bukanlah ancaman di lini depan; Ismaila Sarr dari Watford dan Boulaye Dia dari Salernitana tidak berada pada level yang sama dengan rekan setim bintang mereka. Senegal adalah tim berbakat dengan sejarah kemenangan — mereka membawa pulang Piala Afrika tahun ini — tetapi mereka tidak akan menjadi ancaman bagi tim-tim top kompetisi tanpa penyerang yang solid.

Belanda akan menjadi penantang untuk maju jauh dalam kompetisi jika mereka hanya memiliki satu striker yang setara dengan pemain hebat mereka baru-baru ini, seperti Robin van Persie, Ruud van Nistelrooy, dan Marco van Basten. Virgil van Dijk dan Frenkie de Jong adalah pemain kelas dunia untuk tim Louis van Gaal jauh di belakang, tetapi pemain ofensif mereka berada di bawah apa yang sebenarnya dibutuhkan Belanda untuk menang di Qatar. Di bagian Eropa kualifikasi Piala Dunia, Memphis Depay, pengganti yang finis pertama, dan Harry Kane imbang untuk gol terbanyak. Namun, baik penyerang Barcelona maupun pemain seperti Luuk de Jong dan Wout Weghorst tidak akan menjadi ancaman bagi tim elit.
Bahkan jika Cody Gakpo memenangkan pertandingan ini dengan gol sundulannya untuk PSV Eindhoven, dia tidak dapat membawa aspirasi Belanda sendirian. Baik Senegal maupun Belanda tidak memiliki kekuatan untuk mengalahkan pasukan Gareth Southgate, dan kemungkinan besar runner-up grup tersebut akan bertemu Inggris di babak kedua.

Terburu-buru di menit-menit terakhir untuk membeli tiket pertandingan pada hari-hari sebelum Piala Dunia dimulai begitu hebat sehingga hanya enam pertandingan grup yang memiliki ketersediaan yang signifikan. FIFA melaporkan bahwa hampir semua tiket telah dibeli, sehingga kita dapat mengharapkan rumah yang penuh sesak di setiap pertandingan. Namun, Stadion Al Thumama bahkan tidak penuh untuk pertandingan antara juara Afrika dan salah satu tim paling populer di Eropa.

Kasino Sportsbet.io

Kehadiran resmi dilaporkan sebagai 41.721, yang tidak buruk untuk sebuah stadion dengan kapasitas 40.000 menurut panduan resmi Piala Dunia. Mengapa ada begitu banyak kursi kosong dan dimana semua fans? Salah satu hasil paling tidak terduga dalam pertandingan pembuka antara Qatar dan Ekuador adalah eksodus massal penggemar di awal babak kedua, yang menimbulkan kekhawatiran tentang jenis penggemar yang membeli tiket dan menghadiri pertandingan.

Mereka mungkin penduduk setempat yang tertarik dengan turnamen tersebut tetapi tidak memiliki antusiasme yang kuat terhadap olahraga tersebut, itulah sebabnya mereka meninggalkan pertandingan Qatar lebih awal, atau mereka mungkin hanya membeli tiket dan memilih untuk tidak pergi. Untuk mengamankan tiket pertandingan yang paling penting, beberapa paket tiket mengharuskan penggemar membeli sejumlah tiket untuk acara yang mungkin tidak ingin mereka hadiri. Apapun penyebabnya, tidak baik untuk Piala Dunia ketika pertandingan seru seperti itu dimainkan di depan deretan kursi kosong. Mungkin inilah yang menyebabkan band suporter Senegal terus menerus bermain dengan volume keras karena gema di stadion yang kebanyakan kosong itu.

Author: Philip Anderson