Why are Manchester United not scoring goals?

Why are Manchester United not scoring goals?

Anda dapat mengatakan bahwa United adalah tim yang lebih baik daripada musim lalu tanpa menggunakan model statistik yang rumit. Kekalahan awal Ten Hag dari Brentford dan Brighton mungkin telah menimbulkan beberapa kekhawatiran tentang kesesuaiannya untuk posisi itu, tetapi kemenangan atas Liverpool (2-1) dan Arsenal (3-1) dan kenaikan bertahap ke tempat kelima telah memainkan kekhawatiran tersebut.

Area kunci untuk perbaikan adalah di depan gawang, tetapi masih dalam proses di bawah manajer yang baru menjabat sejak musim panas. Satu-satunya tim di paruh atas klasemen dengan gol lebih sedikit setelah putaran pertandingan Liga Premier akhir pekan lalu adalah Bournemouth dengan 10. United telah mencetak 13 gol setelah sembilan pertandingan liga, termasuk tiga melawan Manchester City di Stadion Etihad setelah pertandingan, yang berakhir 6-3, sudah pergi.

Klub Ten Hag saat ini duduk di luar enam besar di hampir setiap kategori menyerang setelah hanya seperempat musim telah berlalu. United menempati peringkat ke-11 di Liga Inggris untuk tembakan dengan 114 dan tembakan tepat sasaran dengan 29, sementara mereka berada di urutan ke-10 untuk sentuhan di area penalti lawan. Mereka juga menempati peringkat ke-11 untuk tujuan yang diharapkan (xG).

Kasino Sportsbet.io

Hanya Crystal Palace yang mencoba melakukan umpan silang lebih sedikit dari United yang 115, sementara United dan Palace sama-sama mendapatkan tendangan sudut paling sedikit di liga dengan 31. Musim ini, 60,5% tembakan United berasal dari dalam kotak penalti, yang merupakan persentase terendah keempat di dunia. Liga Primer.

Ten Hag mengklaim dia masih yakin pasukannya akan mencetak gol segera setelah hasil imbang dengan Newcastle, tetapi dia menambahkan bahwa itu bukan hanya masalah strikernya mengambil peluang mereka. Sampai saat ini musim ini, United hanya berada di peringkat 10 dalam area “peluang besar yang terlewatkan”, karena baik Marcus Rashford maupun Fred gagal memanfaatkan peluang signifikan untuk membantu tim mereka mengalahkan Newcastle.

Di lapangan latihan, tampaknya para pemain masih mencari tahu apa yang diinginkan Ten Hag, yang telah melumpuhkan kemampuan mereka untuk menyerang. Ten Hag ingin para pemainnya lebih mudah beradaptasi dan lebih mengandalkan intuisi mereka sendiri daripada pendekatan terorganisir manajer Manchester City Pep Guardiola terhadap tim penyerang dengan lapangan dibagi menjadi zona dan saluran yang tepat.

Tujuannya adalah untuk membuat mereka tidak dapat diprediksi saat mereka bergerak maju dengan mendorong mereka untuk mendasarkan posisi mereka dan bergerak pada apa yang terjadi di sekitar mereka sebagai lawan dari diperintahkan untuk berada di tempat tertentu selama fase permainan tertentu. Namun, diakui bahwa pendekatan ini mungkin membutuhkan lebih banyak waktu untuk menyempurnakan daripada pendekatan yang lebih kaku.

Kasino MENANG BESAR

Ten Hag dan staf pelatihnya telah menggunakan sesi video pasca-pertandingan untuk menyoroti area di mana ruang mungkin telah dibuat jika pilihan yang berbeda telah diambil. Ada persepsi bahwa selama periode awal pemerintahannya ini, para pemain saling menghalangi daripada mengosongkan ruang. Ten Hag menekankan pada hari Minggu, bagaimanapun, bahwa semua akan jatuh ke tempatnya pada akhirnya. Dan para pemainnya memiliki pendapat yang sama.

Ten Hag yakin bahwa pendekatannya memudahkan untuk mengumpulkan tim yang agresif dan menarik, dan dia hanya perlu melihat tim Ajax-nya dari musim sebelumnya, yang memimpin semua klub di Eredivisie dengan 98 gol. United, bagaimanapun, masih belum di sana dan hanya mencetak satu gol dalam tiga pertandingan kandang terakhir mereka melawan Newcastle, Omonia Nicosia, dan Real Sociedad. Pertandingan melawan Tottenham akan berlangsung pada hari Rabu di Old Trafford.

Meskipun demikian, United akan menghadapi Spurs yang berada di posisi ketiga sebagai favorit kecil, yang merupakan pernyataan tersendiri bahwa Ten Hag telah membuat kemajuan dalam waktu singkatnya sebagai manajer, tetapi ia masih ingin melihat beberapa gol lagi untuk ditunjukkan. .

Author: Philip Anderson